Mengikat Ilmu dengan Menulis


Menulis merupakan salah satu sarana pengikat ilmu yang telah kita dapat. Ilmu yang yang telah ditulis dapat dikenang dan diwariskan kepada anak dan cucu. Sedangkan ilmu yang didapat tanpa ditulis mudah hilang seketika.

Otak manusia memiliki keterbatasan memori. Seiring bertambahnya umur, kemampuan menyimpan memori dalam otak menjadi semakin berkurang. Untuk mengantisipasi agar ilmu yang didapat saat tua tidak hilang dan lepas dari ingatan adalah dengan menulis.

Menulis ilmu yang telah didapat tidak harus saklek. Boleh ditulis sesuai yang paling mudah kita mengerti. Tak harus dalam bentuk narasi. Menulis ilmu bisa dengan gambar (misal, doodle) ataupun menggunakan diagram. Pilih sekiranya yang menurut kita bisa dan paling mudah kita mengerti, syukur-syukur kalau orang lain pun mudah mengerti apa yang kita tulis.

Tulislah ilmu yang kita dapat dengan rasa bahagia. Menulis dengan rasa bahagia lebih mudah terserap ke dalam otak. Sehingga, ilmu yang kita dapat melalui audio dan kita tuliskan kembali akan jauh lebih tersimpan dalam memori otak dibanding dengan ilmu yang tidak kita tulis.

Menemukan pola menulis sesuai apa yang kita mengerti menjadi sebuah latihan terus menerus. Kita gali apa yang kita miliki dan kita minati. Latih kemampuan menulis kita. Hingga kemampuan menulis kita menjadi semakin lancar.

Comments

Popular posts from this blog

Wardah Aloe Vera Gel : Satu Gel untuk Semua Kebutuhan

Review: Masker Beras Series Byvazo

Wardah Everyday Fruity Sheer Lip Balm