Keliling Semarang dengan Bis Trans Semarang

Berkunjung ke Semarang tidak lengkap tanpa mencoba transportasi publik yang bernama "trans Semarang". Diresmikan tahun 2009, bis trans Semarang ini berbasis BRT (Bus Rapid Transit), yang bertujuan untuk mengurai kemacetan, terutama saat jam berangkat dan pulang kerja.

Sumber: semarangkota.go.id


Awalnya bis ini hanya beroperasi dalam satu koridor, yaitu koridor 1 terminal Mangkang-terminal Penggaron. Dan sekarang sudah beroperasi 6 koridor lain yang menjangkau wilayah kota Semarang.
Koridor I: terminal Mangkang-terminal Penggaron
Koridor II: terminal Terboyo-Sisemut
Koridor III: pelabuhan Tanjung Mas - Akademi Kepolisian
Koridor IV : terminal Cangkiran - Bandara Ahmad Yani-stasiun Tawang
Koridor V: Meteseh - PRPP
Koridor VI: Universitas Diponegoro Tembalang - Universitas Negeri Semarang Sekaran

Konsep BRT trans Semarang ini hampir sama dengan bis trans Jakarta. Berbeda hanya dalam ukuran saja. Bis trans Semarang berukuran kecil dengan tempat duduk tidak lebih dari 25 orang, hanya koridor I saja yang termasuk bis besar. Dengan adanya halte atau shelter di titik strategis memudahkan penumpang untuk menjelajah kota Semarang.

Saya sendiri baru menjadi penikmat bis trans Semarang sekitar tahun 2014, dimana sudah ada koridor II yang telah dibuka tahun 2012 memudahkan saya untuk menjangkau Universitas Diponegoro yang berada di Tembalang dan yang berada di Pleburan. Untuk akses pun termasuk strategis dalam menjelajah kota Semarang. Dan biaya yang cukup terjangkau untuk sekali perjalanan meski harus berpindah koridor menjadi poin plus dari bis trans Semarang. Untuk umum hanya dikenakan biaya Rp 3.500,00 dan untuk pelajar dan anak dikenakan biaya Rp 1.000,00. Selain itu, sekarang pun sudah tersedia e-ticket. Dimana dalam satu kartu terdapat saldo dan untuk pengguna rutin bis trans Semarang, memakai kartu semacam ini merupakan salah satu upaya untuk menekan biaya. Karena setiap perjalanan 10x, mendapat 1x gratis.

Untuk ruang tunggu di setiap halte/shelter ada sebuah bangku panjang, sedangkan untuk tenpat transit, halte dijaga oleh petugas yang mengarahkan penumpang agar tak salah pilih dalam mengambil koridor yang hendak dinaikinya. Dalam sebuah halte juga terdapat peta lokasi halte yang tersebar di seluruh kota Semarang. Hanya saja ada kondisi peta yang tak terawat dan rusak. Tak perlu menunggu lama di halte untuk menunggu bis trans Semarang berikutnya, cukup menunggu 5-15 menit, maka bis trans Semarang berikutnya akan segera tiba.

Saat masuk ke dalam bis, dinginnya AC lumayan menusuk. Apalagi kalau naik bis trans Semarang ini saat di pagi hari. Lumayan membuat kaca jendela bis mengembun. Deretan kursi dan cantolan untuk berdiri lumayan nyaman untuk perjalanan. Dan ada larangan untuk membawa binatang ataupun barang dengan bau yang menyengat, seperti bawang merah.

Untuk tempat duduk pun sudah disedikan tempat duduk prioritas khusus lansia, ibu hamil, ibu dengan balita, dan penyandang disabilitas. Meski sudah ada tempat duduk prioritas, penumpang bis trans Semarang sudah sadar jika ada orang yang membutuhkan tempat duduk langsung diberikan. Petugas pun terkadang juga mengambil alih dan meminta bantuan penumpang, terutama anak sekolah agar memberikan tempat duduk. Akan tetapi, saat saya hamil saya sering tidak mendapatkan kursi prioritas tersebut. Mungkin karena saat itu, perut saya tidak terlihat besar dan tertutup jilbab.

Secara keseluruhan, untuk transportasi publik di daerah Semarang. Bis trans Semarang sangat rekomen untuk segala usia, dan pengguna awal jasa transportasi di Semarang.

#onedayonepost
#nonfiksi
#reviewtransportasi

Comments

  1. Kereeen eeeuy Semarang. Penasaran mau naik BRT

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sekarang lumayan gampang. Mau kemana2 bisa naik BRT

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Wardah Aloe Vera Gel : Satu Gel untuk Semua Kebutuhan

Resensi Buku : The Perfect Husband

Cushion Murah di Bawah 100 Ribu, Esenses Skin Perfecting Cushion