LGBT, Salahkah Mereka?

Lesbian, Gay, Biseksual, Transgender yang sering disingkat dengan nama LGBT. Merupakan suatu orientasi seksual yang seringkali dianggap menyimpang dalam masyarakat. Perilaku-perilaku tak lazim dan terkesan 'aneh' dalam masyarakat membuat kelompok-kelompok ini cenderung lebih menyukai dunianya bersama komunitasnya karena lebih dianggap 'ada' dibanding dalam masyarakat umum yang terkadang cenderung mengucilkannya.



Orientasi seksual merupakan suatu ketertarikan secara emosional dan seksual terhadap jenis kelamin tertentu.

Meski dalam masyarakat Indonesia, lebih banyak mengenal heteroseksual (ketertarikan dengan lawan jenis). Akan tetapi, banyak pula yang masuk dalam homoseksual dan biseksual.

Homoseksual
Merupakan salah satu jenis orientasi seksual, dimana seseorang memiliki ketertarikan secara emosional dan seksual dengan sesama jenis. Untuk laki-laki yang lebih memiliki ketertarikan kepada sesama laki-laki dinamakan gay. Sedangkan perempuan yang memiliki ketertarikan kepada sesama perempuan dinamakan lesbian.

Biseksual
Dimana seseorang memiliki ketertarikan dengan sesama ataupun lawan jenisnya.

Mengapa ada LGBT? 
Bukankah sudah termaktub dalam Al quran
"Dan segala sesuatu kami jadikan berpasang-pasangan, supaya kamu mengingat kebesaran Allah.” (QS. Adz Dzariyaat (51) : 49).
“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang." (Q.S.Ar Ruum:21)

Dalam Al quran sudah dijelaskan bahwa setiap manusia diciptakan berpasang-pasangan dan setiap orang sudah ada pasangannya, seperti kunci dengan gembok. Bukan kunci dengan kunci ataupun gembok dengan gembok.

Bukankah sudah diciptakan bahwasanya laki-laki berpasangan dengan perempuan. Bukan dengan sesama laki-laki ataupun dengan sesama perempuan. Dengan dalih hak asasi manusia, terkadang hal yang dianggap berlawanan arus dengan budaya Indonesia masih terus diperjuangkan. Beberapa dari mereka memilih memperjuangkan hak mereka seperti yang terjadi di beberapa negara, seperti Perancis ataupun Amerika Serikat yang terlebih dahulu melegalkan pernikahan sejenis.

Kondisi agar lebih diakui dan diterima dalam masyarakat membuat mereka terus melangkah mencari alternatif agar hak mereka terpenuhi dalam masyarakat. Beberapa komunitas, seperti komunitas gay sudah menunjukkan taringnya bahwa mereka ada dan anggota mereka pun tidak bisa dibilang dalam jumlah yang sedikit.

Budaya masyarakat Indonesia yang kental dengan norma kesusilaan, menganggap kelompok LGBT ini merupakan suatu kelompok yang tak lazim, dianggap menyalahi kodrat sebagai manusia. Dengan hukuman dari masyarakat berupa cemoohan bahkan pengucilan dalam masyarakat.

Lalu, mengapa bisa sampai ada LGBT dalam masyarakat?
1. Genetik
Kromosom merupakan suatu struktur pembawa gen. Dimana laki-laki memiliki kromosom XY dan perempuan memiliki kromosom XX. Terkadang tiap orang memiliki kecenderungan berbeda karena struktur gen yang dimilikinya pun tak sama dengan orang lain. Ada yang lebih bersifat maskulin, adapula yang cenderung feminin. Akan tetapi, untuk orang yang berlawanan arah dari jenis kelaminnya, belum tentu bisa dikatakan memiliki orientasi seksual negatif. Bisa saja yang mereka rasakan hanya emosional saja, sedang orientasi seksualnya masih dalam jalur heteroseksual.

2. Faktor Ekonomi
Faktor ekonomi menjadi salah satu dari faktor utama pemicu seseorang memiliki kecenderungan sebagai biseksual ataupun transgender. Meskipun kaum biseksual lebih didominasi kaum pria, faktor ekonomi yang menuntut mereka harus menafkahi keluarga menjadi sebab utama seorang pria melakoni peran seksual dengan sesama jenisnya.

3. Faktor Lingkungan
Pola asuh dari orangtua, minimnya pengetahuan seksualitas, dan pengaruh lingkungan luar mempengaruhi emosi dan peran seksual yang tidak lazim dalam masyarakat. Peran orangtua dalam mendidik anak mempunyai peran vital dalam menentukan identitas diri anak sejak dini.

#onedayonepost
#nonfiksi
#tantanganartikel

Comments

  1. Ada lagi mbak, lemahnya tauhid dalam diri. LGBT saat ini lebih terlihat sebagai wabah yang lebih menakutkan dianggap sebagai gaya hidup (life style. Na'udzubillah mindzalik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Betul. Sama sampe kelupaan gak ditulis. Thanks mbak sudah diingatkan

      Delete
  2. Naudzubillah. Ada juga berubah orentasi seks nya karena luka masa lalu dengan lawan jenis.
    Sayangnya mereka tak paham bahwa perilaku mereka adalah penyakit yg harus disembuhkan tapi malah mencari pengakuan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, iya mbak. Saya baru ingat. Ada yg pernah cerita krn luka lama. Terima kasih mbak

      Delete
  3. Secara teori LGBT itu adalah penyakit jiwa. Penyakit berarti bisa menular dan diobati. Gejala yg begini yg harus selalu kita waspadai. Semoga Allah selalu lindungi kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Secara teori yg saya tahu malah LGBT masuk ke disorientasi seksual bu. Hehe

      Delete
  4. Semoga kita dan keluarga kita terhindar dari hal yg macam ini. Banyak faktor seseorang menjadi LGBT kebanyakannya karena faktr lingkungan dan luka masa lalu, baik yang dialami mau pun dalam keluarga

    ReplyDelete
  5. Naudzubillahimin dzalik . Hanya Allah yang mampu memberikan hidayah ke dalam dada manusia

    ReplyDelete
  6. Semoga kita semua dilindungi Allah dari yang demikian. Amiiin...

    ReplyDelete
  7. Astagfirullah...semoga kita dijauhkan dr LGBT...Amin

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Wardah Aloe Vera Gel : Satu Gel untuk Semua Kebutuhan

Resensi Buku : The Perfect Husband

Cushion Murah di Bawah 100 Ribu, Esenses Skin Perfecting Cushion