Merajut Mimpi

Impian menjadi salah satu rencana jangka panjang seseorang.

Source: hillsidechurch.org


Setiap orang pasti menginginkan kehidupan yang lebih baik di hari esoknya. Mempunyai mimpi-mimpi yang baik menjadi salah satu hal yang ingin dicita-citakan. Tak harus yang membuat orang tercengang dengan mimpi-mimpinya. Bahkan untuk seorang ibu yang memiliki anak balita menginginkan bahwa anak balitanya bisa mandiri, sekedar bisa makan sendiri.

Seperti Firman Allah SWT
Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS. Al Hasyr: 18).

Dan juga dalam sebuah hadist
"Barangsiapa yang harinya sekarang lebih baik daripada kemarin maka dia termasuk orang yang beruntung. Barangsiapa yang harinya sama dengan kemarin maka dia adalah orang yang merugi. Barangsiapa yang harinya sekarang lebih jelek daripada harinya kemarin maka dia terlaknat.”

Memiliki mimpi memang banyak sekali cara yang ditempuh, salah satunya adalah dengan berusaha dan tak lupa berdoa kepada Allah. Beberapa cara yang akan mengantarkan saya pada mimpi-mimpi saya:
1. Menulis mimpi walaupun mimpinya termasuk hal yang kecil, saya membuktikan saat kuliah. Saya menuliskan ingin mendapat beasiswa unggulan. Alhamdulillah Allah mengabulkan. Meski pada saat itu saya ingin setelah lulus langsung bekerja.
2. Berikhtiar, berusaha semaksimal mungkin dalam menggapai mimpi
3. Berdoa kepada Allah SWT

Memiliki banyak mimpi adalah hak setiap orang. Saya selalu bermimpi agar kehidupan saya menjadi lebih baik. Tentunya harus dibarengi dengan kemampuan diri agar hasil tak terlalu mengecewakan buat diri.

Di tahun 2018 ke depan, saya ingin merajut mimpi dengan dukungan keluarga kecil saya.

1. Menjadi ibu kebanggaan keluarga
Salah satu tagline Institut Ibu Profesional ini selalu saya genggam. Meski saya hanya berprofesi sebagai ibu rumah tangga saya harus menjadi kebanggaan keluarga. Mulai mengikuti perkuliahan di Ibu Profesional yang sekarang ini sudah melewati setengah dari kuliah bunda sayang. Menerapkan ilmunya untuk selanjutnya saya aplikasikan di kehidupan sehari-hari saya.
Selain itu juga saya menerapkan ilmu berumah tangga ala Rasulullah, bahwa

"Maukah aku beritakan kepadamu tentang sebaik-baik perbendaharaan seorang lelaki, yaitu istri shalihah yang bila dipandang akan menyenangkannya, bila diperintah akan mentaatinya, dan bila ia pergi si istri ini akan menjaga dirinya." (HR. Abu Dawud)

2. Berkontribusi dalam sebuah buku antologi
Saya masih pemula di bidang kepenulisan. Mulai belajar menulis dari 'nol' saat pertama kali masuk di One Day One Post. Mulai belajar konsistensi menulis hingga sekarang mulai belajar peningkatan kualitas menulis.
Memang untuk sekarang saya masih berusaha meningkatkan kualitas menulis dan belum bergabung di komunitas menulis lain. Masih berusaha ingin masuk ke dalam odopfor99days dari Institut Ibu Profesional yang telah melahirkan buku-buku antologi. Berusaha semaksimal mungkin dalam peningkatan kualitas menulis, mulai dari EYD dan mengurangi bahasa gaul yang sering saya gunakan saat menulis di media sosial.

3. Memberikan kebermanfaatan
Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi manusia” (HR. Ahmad, ath-Thabrani, ad-Daruqutni. Hadits ini dihasankan oleh al-Albani di dalam Shahihul Jami’ no:3289).

Memberikan kebermanfaatan bagi orang lain menjadi salah satu impian saya di tahun mendatang. Ilmu yang saya peroleh tidak akan saya lepaskan sia-sia. Menjadi dosen tamu di sebuah stikes di kabupaten Kudus menjadi salah satu hal yang paling saya tunggu-tunggu. Dimana saya bisa melepaskan diri dari kepenatan rumah, juga sebagai sarana untuk mengaktualisasikan diri saya. Mulai mentransfer ilmu yang saya peroleh ke adik-adik mahasiswa menjadi poin kunci saya. Sederhana, dan hanya itu yang bisa saya lakukan.

4. Belajar Bahasa Inggris
Bahasa Inggris menjadi sesuatu yang saya takutkan setiap saya mengapply beasiswa. Kemampuan berbahasa Inggris saya yang pas-pasan menjadi alasan maju mundur saya setiap ada kesempatan mendaftar beasiswa. Mulai belajar bahasa Inggris from zero to hero di Sekolah Inggris yang diadakan secara online. Meski butuh waktu saya optimis 2-3 tahun lagi skor IELTS saya bisa mencapai batas minimum  seperti yang dipersyaratkan oleh lembaga penyedia beasiswa. Bukan hal yang muluk-muluk, saya hanya ingin meneruskan pendidikan doktor saya di dalam negeri, karena alasan klise masih bisa dekat dengan suami.

Mengakhiri di tahun ini dengan sebuah renungan dan mengawali di tahun depan dengan sebuah mimpi dan bacaan basmallah.

#resolusi2018
#nonfiksi
#onedayonepost

Comments

Popular posts from this blog

Wardah Aloe Vera Gel : Satu Gel untuk Semua Kebutuhan

Review: Masker Beras Series Byvazo

Wardah Everyday Fruity Sheer Lip Balm