Tembakau dan Rokok

Tembakau, salah satu hasil perkebunan yang dimanfaatkan daunnya menjadi bahan baku utama dalam pembuatan rokok di Indonesia. Tanaman dengan nama ilmiah Nicotina tabacum ini merupakan tanaman dengan kadar nikotin tertinggi dibanding dengan tanaman yang lain.



Di Indonesia sudah banyak daerah penghasil tembakau. Sebagai contoh, Temanggung sebagai daerah penghasil tembakau terbaik. Dan sekarang pun saya lihat di daerah Demak juga terdapat ladang tembakau.

Dalam proses penjualan tembakau, daun tembakau yang akan dijual harus dikeringkan dengan sinar matahari terlebih dahulu kemudian dirajang kecil-kecil baru kemudian dijual. Apakah petani tembakau di Indonesia memiliki tingkat kemakmuran yang tinggi?

Meski di Indonesia rokok dijual tidak semahal harga rokok di negara-negara maju. Tapi harga rokok di Indonesia cukup membuat ekonomi keluarga menjadi kalang kabut. Rokok dengan harga paling murah Rp 15.000,00 per bungkus cukup untuk membeli lauk bergizi dalam sehari. Untuk masyarakat kalangan atas, mungkin tak masalah dengan harga rokok yang makin melambung. Tapi untuk masyarakat kelas bawah, berhenti merokok adalah salah satu jalan menyelamatkan keadaan ekonomi keluarga.

Tembakau sebagai bahan baku rokok pun tak lantas dibeli dengan harga tinggi. Dimana rokok sebagai salah satu penyumbang pajak terbesar di Indonesia hanya dibeli dengan harga ala kadarnya. Hingga petani-petani tembakau pun tak mampu mencicipi nikmatnya kemakmuran.

Tembakau sebagai bahan utama pembuatan rokok dan cerutu ini memiliki banyak pecandu. Indonesia terkenal dengan perokok dengan jumlah terbanyak di dunia. Prevalensi perokok yang terus meningkat setiap tahun ini menunjukkan bahwa lebih dari sepertiga dari jumlah penduduk di Indonesia merupakan perokok aktif. Dimana prevalensi perokok dewasa (lebih dari umur 15 tahun) merupakan terbesar di dunia.

Seperti yang kita ketahui bahwa merokok merupakan salah satu faktor risiko terbesar adanya penyakit-penyakit tidak menular. Seperti kanker paru,  jantung, impotensi, bahkan bisa menyebabkan kematian. Bukan hanya perokok aktif saja yang menanggung dampaknya. Perokok pasif malah lebih besar harus menanggung dampak dari menghirup asap rokok.
Bayi dan balita yang berada dalam lingkungan keluarga dengan asap rokok pun memiliki risiko tinggi terkena penyakit saluran pernapasan. Selain karena masih berkembangnya sistem imunitas tubuhnya, benda di rumah yang terpapar oleh asap rokok (third hand smoke) pun turut andil dalam hal ini.

Jangan ngaku keren, jika Anda adalah perokok

Dampak merokok selain membahayakan kesehatan pun seringkali dianggap sebagai kerugian finansial terbesar. Penyakit akibat merokok sudah terlalu banyak. Bahkan wacana jaminan kesehatan di Indonesia sudah tidak lagi menerima penyakit akibat merokok, sehingga pasien harus membayar menggunakan uang pribadinya sendiri. Pun jumlah uang yang telah dikeluarkan untuk membeli rokok dalam sebulan, anggap saja harga rokok yang dibeli seharga Rp 15.000,00
Selama sebulan : 30 x Rp 15.000,00 = Rp 450.000,00
Selama setahun : 12 x Rp 450.000,00 = Rp 5.400.000,00
Lumayan kan, jika tiap tahun bisa save uang sebanyak 5,4 juta. Dana yang digunakan untuk merokok bisa dialokasikan ke dalam hal lain. Seperti peningkatan gizi keluarga ataupun untuk investasi pendidikan anak. Cukup dengan membeli protein hewani setiap hari dan untuk jatah bayar SPP anak tiap bulan. Hingga tiap ada uang yang terbuang sia-sia. Dan semua itu belum termasuk biaya pengobatan akibat dampak rokok. Sungguh luar biasa kerugian yang akan kita alami.



Jadi, tinggal kita pilih mau hidup lebih sehat dan sejahtera atau membuang uang demi kenikmatan sesaat?

#onedayonepost
#nonfiksi

Comments

  1. Rokok adalah penyebab kemiskinan dan perusak kesehatan. Tapi aneh, masih banyak saja orang yang mengkonsumsinya

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Wardah Aloe Vera Gel : Satu Gel untuk Semua Kebutuhan

Review: Masker Beras Series Byvazo

Wardah Everyday Fruity Sheer Lip Balm