Fitrah Seksualitas Anak Usia 0-2 Tahun


Seksualitas mungkin masih terdengar tabu pada sebagian masyarakat. Padahal pendidikan seksualitas merupakan hal yang penting bagi anak. Sekarang maupun saat anak masih dewasa.

Pendidikan seksualitas sejatinya adalah membentuk anak agar bertanggungjawab pada gender yang dimiliki. Sehingga anak memiliki aqidah lurus dan akhlak yang baik, menjadi manusia yang beradab. Dan juga anak bisa terhindar dari berbagai masalah seksualitas yang bermacam-macam.

Tantangan gender di zaman sekarang memang banyak sekali. Tak hanya menimpa orang dewasa, anak kecil pun sekarang banyak yang menjadi korban. Mulai dari anak tak mengenal identitas seksualnya hingga pada orientasi seksual yang dilarang agama.

Dimungkin karena berbagai hal sebagai berikut:
1. Faktor Internal
Kelainan kromosom pada anak yang membuatnya bingung dengan identitas seksual yang ia miliki. Sehingga ada kecenderungan anak melawan fitrahnya dan berbelok ke arah orientasi seksual yang dilarang agama.

2. Faktor Eksternal
Berbagai macam faktor eksternal dapat mempengaruhi anak dalam menentukan identitas seksualnya.

a. Peran Orang Tua
Peran orangtua menjadi sangat vital. Karena  orangtua merupakan guru pertama anak dan guru terbaik bagi anak sepanjang masa. 

Orangtua menjadi yang pertama saat anak bertanya, "siapa aku?", "mengapa aku berbeda denganya?". Dan ini harus dijelaskan oleh orangtua tanpa menutup-nutupi. Bukan dengan menyebut organ reproduksi dengan kata-kata yang tak semestinya, hingga skema anak terhadap kata tersebut menjadi negatif.

Untuk itu, pendidikan seksualitas harus sejak dini diberikan kepada orangtua ke anak.

b. Lingkungan Sekitar
Lingkungan menjadi faktor yang mudah mempengaruhi anak. Lingkungan yang baik dan kondusif menjadi satu hal yang tak boleh luput dari orangtua.

Saat memilih tempat tinggal, lihat dulu siapa tetangganya.

Mungkin petuah yang biasa diucapkan orang-orang ini banyak benarnya. Saat kita memilih tempat tinggal untuk keluarga kita. Tidak hanya rupa dari tempat tinggal ataupun akses untuk mencapai sebuah tempat tertentu. Tapi juga lihat tetangganya. Bagaimana perangainya, baik atau buruk? 

Untuk anak yang sudah bersekolah pun, memilih teman yang akan dijadikannya sahabat merupakan hal yang harus diajarkan kepada anak. Memang seharusnya tidak boleh membeda-bedakan teman, tapi jika teman mengantarkan anak kita ke penjerumusan yang negatif tentu harus kita waspadai.

c. Sosial Ekonomi
Kondisi sosial ekonomi seseorang yang tidak stabil bisa menjerumuskan seseorang ke lembah hitam dalam hidupnya. Untuk itu, tanamkan anak-anak kita pendidikan aqidah dan akhlak sejak dini. Sehingga saat dewasa kelak, ia sudah memiliki pedoman hidup untuk melangkah.

d. Media Elektronik
Media elektronik zaman sekarang banyak mengubah anak-anak dibanding anak dari generasi lama. 

Adanya internet yang bebas diakses, bahkan acara televisi banyak yang memberikan pengaruh buruk bagi orang tua.

Sebisa mungkin orangtua meminimalir pengaruh tersebut. Salah satunya bisa menerapkan aplikasi parental control pada gawai, agar anak terhindar dari paparan negatif.

Pendidikan Seksualitas Anak Usia 0-2 Tahun

Pendidikan Seksualitas (tarbiyah jinsiyah atau sex eduacation) merupakan suatu pendidikan yang tak hanya anak dapatkan dari luar rumah. Pendidikan ini justru harus didapat sejak dini.

Di usia 0-2 tahun merupakan masa menyusu anak. Di sini, anak sudah bisa diajarkan tentang aqidah melalui proses menyusui. Prinsipnya di masa ini, menutup aurat anak dan aurat ibu.

1. Menyusui Langsung
Selain dapat melekatkan bonding antara ibu dan anak. Dengan menyusui, anak sudah bisa merasakan nikmatnya menyusu (fitrah seksualitas mulai terbentuk).

Di masa ini, secara otomatis anak menjadi lebih dekat dengan sang ibu. Dan ini akan terbawa hingga anak sudah berusia dewasa.

Memang tak dapat dipungkiri, tidak semua ibu bisa dan mampu menyusui secara langsung. Bagi ibu bekerja, menyusui secara langsung menjadi hal yang dinantinya setelah pulang bekerja. Untuk itu, manfaatkan peluang waktu itu dengan menyusui semaksimal mungkin.

Dan di saat menyusui ini, hindari menggunakan gawai. Selain fokus anak akan terganggu. Anak bisa merasa terabaikan, meski dalam dekapan ibunya.

2. Menjaga Aurat
Menutup aurat saat menyusui, sehingga anak hanya boleh melihat aurat ibunya bagian atas. Dan di saat menyusui ini, hanya ada ibu dan anak yang menikmati romantismenya.

#day3
#tantangan10hari
#kuliahbunsayiip
#fitrahseksualitas

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Review: Masker Beras Series Byvazo

Wardah Aloe Vera Gel : Satu Gel untuk Semua Kebutuhan

Resensi Buku : The Perfect Husband