Mengarahkan Orientasi Seksual Anak


Salah satu permasalahan dari seksualitas anak adalah adanya fenomena LGBT (Lesbian, Gay, Biseksual, Transgender) dan SSA (Same Sex Attraction).

Lalu, apa beda keduanya?

SSA lebih kepada ketertarikan kepada sesama jenis, tetapi belum sampai kepada perilaku seksual. Dengan kata lain, perilaku SSA belum termasuk kepada LGBT.

Bagaimana mengatasinya?

Faktor lingkungan berpengaruh besar pada orientasi seksual anak. Langkahnya:

1. Kenalkan jati diri dan identitas sesuai jenis kelamin anak
Mengenalkan jati diri anak akan berpengaruh pada kehidupan seksualnya yang kenal. Di masa balita lah anak harus bisa membedakan laki-laki dan perempuan, apa cirinya, dan kesukaan dari dalam diri anak. Sehingga saat ada penyimpangan identitas seksual anak sudah dapat diketahui sejak dini.

2.  Batasi penggunaan gadget atau internet
Berikan gadget hour pada anak dan awasi penggunaan aplikasi yang dapat meracuni kehisupan seksual anak.

3. Dampingi anak menonton televisi
Tayangan komedi tentang laki-laki kemayu akan berdampak pada skema anak bahwa hal tersebut lumrah.

4. Awasi lingkungan pertemanan anak, apalagi di masa pubertas
Kenali teman dekat anak dan awasi saat anak berkunjung bahkan menginap di rumah temannya.

5.  Ikuti tuntunan Rasulullah

Tuntunan Rasulullah tentang Pendidikan Seksual Anak

1. Melatih anak meminta ijin masuk rumah atau kamar orangtua
Ada tiga waktu dimana anak harus minta ijin masuk kamar orangtua, yaitu saat istirahat siang, setelah isya, dan sebelum subuh. Ajarkan anak adab mengetuk pintu. Sehingga anak tidak melihat aurat orangtua. 

2. Membiasakan anak menundukkan pandangan dan menutup aurat
Ketika mulai diperintahkan sholat, yaitu umur 7 tahun anak sudah harus bisa menutup aurat secara sempurna.

3. Memisahkan tempat tidur anak
Terutama untuk anak laki-laki dan perempuan agar tak satu ranjang. Dan untuk anak sesama jenis kelamin pun harus dipisah kamarnya dan tidak boleh dalam satu selimut.

4. Menjelaskan beda jenis kelamin dan bahaya zina
Pendidikan seksual dalam rumah menjadi kunci. Orangtua menjelaskan apa saja dampak dari zina dam konsekuensinya jika dilakukan.

5. Mengajarkan kewajiban mandi wajib

Deteksi Dini Orientasi Seksual pada Anak
1. Penampilan menjadi indikator awal
2. Amati bagaimana ia bertema
3. Lebih sering bermain dan memiliki teman kelompok dengan lain jenis




Comments

Popular posts from this blog

Wardah Aloe Vera Gel : Satu Gel untuk Semua Kebutuhan

Review: Masker Beras Series Byvazo

Wardah Everyday Fruity Sheer Lip Balm