Toilet Training

Toilet training merupakan salah satu cara memberikan pemahaman kepada anak tentang rasa malu dan adab membuang hajat dengan baik. Bukan hanya belajar tentang adab saja, tetapi juga tentang cara bertanggungjawab atas organ reproduksi yang dimilikinya. Selain untuk menumbuhkan fitrah seksualitas anak, toilet training juga untuk melatih kemandirian anak.

Toilet training bukan berarti dimulai saat anak sudah besar dan diapers yang ada sudah tak muat. Tetapi toilet training bisa dilatihkan dan disoundingkan kepada anak sebelum masa fitrah seksualitasnya tiba. Yaitu, ketika usia anak sudah menginjak 2 tahun.

Di usia 2 tahun, anak mulai mengalami fase anal. Fase ini dimulai dari usia 2-4 tahun. Dimana anak merasa nikmat saat mengeluarkan fases dari anus.

Sebelum usia 2 tahun ini, hendaknya anak sudah disounding terlebih dahulu tentang buang air besar dan buang air kecil di tempatnya, yaitu kamar mandi. 

Membiasakan anak untuk membuang air besar dan buang air kecil juga mengajarkan rasa malu pada anak. Malu karena auratnya terbuka dan juga membiasakan hidup bersih dan sehat dengan tidak buang air sembarangan.

Kontrol anak usia 2 tahun memang belum bisa matang, untuk itu sebelum anak berusia 2 tahun alangkah baiknya anak dibiasakan tidak memakai diapers. Sehingga saat ia buang air sembarang, ia merasa jijik, risih, dan malu hasil kotoran tubuhnya tidak langsung dibuang.

Tidak memarahi saat anak mengompol juga menjadi indikator keberhasilan anak melakukan toilet training. Anak tidak akan ketakutan saat anak hendak buang air. Dan anak akan bersemangat untuk buang air di tempat yang benar.

Sebagian kisah toilet training anak saya ada di buku ini. 😁


#day5
#kuliahbunsayiip
#fitrahseksualitas

Comments

Popular posts from this blog

Wardah Aloe Vera Gel : Satu Gel untuk Semua Kebutuhan

Review: Masker Beras Series Byvazo

Wardah Everyday Fruity Sheer Lip Balm