Mengembangkan Kemampuan Literasi Anak Sejak Dini



Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, literasi merupakan kemampuan membaca dan menulis. Hanya saja makna literasi ini bukan hanya sekadar seseorang memiliki kemampuan melafalkan alfabet dan menuliskan huruf demi huruf menjadi sebuah kata. Tetapi kemampuan literasi seseorang juga mengenai bagaimana kecintaan seseorang terhadap dunia literasi yang membuatnya tak merasa bosan dan terbebani ketika diminta untuk membaca buku ataupun menuliskan sebuah ide.

Bermula dari Keluarga


Koleksi Buku Anak
Sumber Gambar : Dokumen Pribadi

Kecintaan literasi sebaiknya ditumbuhkan mulai dari lingkup terkecil, yaitu keluarga. Dari sinilah, karakter seseorang terbentuk. Jika sejak dini, seseorang sudah dikenalkan dengan dunia literasi, maka untuk menumbuhkan kecintaan terhadap dunia literasi di masa mendatang bukan menjadi sebuah tren saja.

Anak, menjadi salah satu individu yang harus ditumbuhkan kecintaan terhadap dunia literasi sejak dini. Selain dapat bermanfaat untuk kehidupannya kelak, anak yang sudah mulai mencintai literasi sejak dini dapat membantu mengembangkan sel-sel otak yang sedang berkembang.

Beberapa penelitian mengungkapkan bahwa membacakan nyaring pada anak bisa dimulai sejak anak masih dalam kandungan. Selain bermanfaat untuk mengembangkan kemampuan berkomunikasinya kelak saat sudah dilahirkan, membacakan nyaring sejak dalam kandungan dapat meningkatkan bonding anak kepada orang tuanya.

Hal ini tentu saja harus dilakukan ketika anak sudah dilahirkan. Meskipun di usia balita anak belum mampu membaca sendiri, orang tua bisa memfasilitasinya dengan membacakan nyaring kepada anak. Manfaat membacakan nyaring untuk anak tentu saja akan sangat berpengaruh untuk menumbuhkan kecintaan anak pada dunia literasi.

Bukan Hanya Sekadar Bisa Membaca

Pada dasarnya ketrampilan berbahasa anak bisa didapatkan secara bertahap. Hal pertama yang perlu dibangun adalah ketrampilan mendengarkan (listening skill). Ketrampilan mendengarkan ini bisa dimulai saat anak berada di dalam kandungan. Hal ini dikarenakan ketika anak berada dalam kandungan, sel-sel syaraf pendengaran anak mulai terbentuk. Anak sudah bisa mendengarkan dunia luar melalui perantara air ketuban. Dengan mengembangkan ketrampilan mendengarkan saat anak dalam kandungan menjadi tahap pertama ketrampilan berbahasa anak.

Tahap kedua adalah ketrampilan berbicara. (speaking skill). Ketika anak sudah banyak distimulasi pendengarannya, maka kosa kata yang diperoleh anak menjadi lebih banyak dibandingkan dengan anak yang diasuh tanpa diajak berkomunikasi. Ketrampilan berbicara anak yang sudah distimulasi sejak dini inilah yang juga menghindarkan anak dari risiko keterlambatan berbicara anak.

Tahap ketiga adalah ketrampilan membaca (reading skill). Ketrampilan membaca anak bisa dilatihkan ketika kemampuan kognitif anak untuk mengenal huruf sudah terbentuk. Salah satu indikator anak yang sudah bisa dilatih membaca adalah anak mampu membedakan ukuran, warna, maupun bentuk. Memang tidak ada patokan usia dimulainya anak belajar membaca, tetapi ada anjuran untuk menunda melatih membaca anak ketika anak masih balita.

Tahap terakhir adalah ketrampilan menulis (writing skill). Diharapkan ketika anak sudah memiliki kemampuan membaca, anak mampu menuliskan ide-idenya. Jadi ketrampilan menulis bukan hanya anak mampu menulis kata yang diinginkan. Tetapi lebih kepada sebuah karya atau tulisan dari ide-idenya.

Mengembangkan Kecintaan Anak pada Dunia Buku

Buku menjadi salah satu sumber literasi abadi yang bisa diakses dimanapun. Beragam jenis buku pun bisa diakses, baik dalam bentuk fisik maupun digital.

Pengenalan buku kepada anak pun tidak harus menunggu anak sudah mampu mengeja kata. Mengenalkan buku kepada anak sudah bisa dimulai sejak anak dilahirkan. Hingga sekarang pun beragam jenis buku sudah diterbitkan dan disesuaikan dengan usia anak.

1. Buku High Contrast

Buku high contrast merupakan buku dengan warna hitam putih yang disesuaikan untuk bayi 0-3 bulan. Meskipun bukan buku full colour, buku jenis ini mampu menstimulasi indera penglihatan anak.

Sumber Gambar : Rabbithole.com


2. Board Book

Board Book merupakan buku dengan bahan duplek yang cukup tebal, sehingga aman dari robekan anak. Jenis buku ini bisa dikenalkan kepada anak sejak bayi hingga bisa digunakan anak ketika anak sedang belajar membaca. Selain bahannya yang tebal, jenis buku ini memiliki dominasi gambar yang lebih dibanding dengan tulisan. Sehingga anak tidak hanya distimulasi kecintaannya pada buku saja, tetapi juga untuk melatih daya imajinasi melalui gambar yang tersedia.


Sumber Gambar : Dokumen Pribadi


3. Buku Bantal

Buku bantal atau buku kain merupakan jenis soft book yang biasanya berisi pengenalan sebuah obyek. Jenis buku ini aman dipakai untuk bayi hingga batita yang sedang belajar berkomunikasi.


Sumber Gambar : tokopedia


4. Buku Busa

Jenis buku ini terbuat dari eva atau busa dengan dominasi gambar daripada tulisan. Selain ringan, jenis buku busa aman digunakan untuk bayi karena ujungnya yang tumpul dan tak berbahaya.


Sumber Gambar : Dokumen Pribadi

5. Buku Pop Up

Buku Pop up menjadi jenis buku buku 3D yang banyak digemari oleh anak hingga dewasa. Bentuknya yang menarik karena menggambarkan jenis obyek tertentu bisa membuat daya imajinasi anak bertambah. Hanya saja jenis buku ini tidak cocok untuk bayi karena rawan sobek.


Sumber Gambar : Dokumen Pribadi


6. Lift and Flap Book

Bagi anak yang memiliki rasa keingintahuan yang tinggi, jenis buku ini cocok diberikan kepada anak. Biasanya buku jenis ini bisa berupa board Book ataupun buku referensi yang bisa dibaca hingga dewasa.


Sumber Gambar : Dokumen Pribadi


7. Sound Book

Sound Book menjadi jenis buku interaktif yang menarik untuk anak. Biasanya jenis buku ini memiliki jenis suara binatang ataupun jenis lagu anak dengan baterai sebagai sumber energinya.

Sumber Gambar : Dokumen Pribadi



8. Buku Augmented Reality

Buku jenis ini menggabungkan dengan teknologi masa kini yang membuat anak bisa melihat ilustrasi dalam bentuk 4D. Buku jenis ini bisa diberikan kepada anak yang kecanduan gadget dengan harapan anak menjadi lebih cinta pada buku dibanding dengan gadget.


Sumber Gambar : Travel Kompas


Ragam Kegiatan Stimulasi Mengembangkan Rasa Cinta Anak pada Dunia Literasi

Untuk membuat anak bisa membaca, buatlah anak cinta terlebih kepada buku

Agar anak tidak merasa bosan dalam membaca buku, ada baiknya orangtua memfasilitasi ragam buku yang mudah diakses oleh anak. Selain membuat kemampuan dan mengembangkan kognitif anak, dengan membuat anak cinta pada buku, maka saat dewasa kelak anak tidak merasa bosan ketika harus membaca buku dengan halaman yang tebal.

Memang langkah seperti ini membutuhkan proses yang tak instan. Tetapi, orangtua bisa melatihkannya sejak dini. Nah, berikut ini beberapa stimulasi yang saya terapkan kepada anak:

1. Membacakan Nyaring

Membacakan nyaring kepada anak bisa dilakukan sejak anak masih dalam kandungan hingga dewasa. Dengan membacakan buku kepada anak dapat menambah kemampuan literasi anak sejak dini. Ada baiknya ketika membacakan buku kepada anak, orangtua sambil memberikan makna yang tersirat dalam buku, sehingga anak tidak hanya mengetahui isi bacaan buku, tetapi juga anak mampu mengambil Ibroh dari kisah yang sudah dibacakan.


Sumber Gambar : Dokumen Pribadi


2. Mengajak ke Perpustakaan

Perpustakaan merupakan sumber ilmu yang bisa diakses secara gratis oleh masyarakat. Dengan mengajak anak ke perpustakaan akan menambah wawasan anak mengenai beragam jenis buku yang tersedia.

3.  Mengajak Anak ke Bazar Buku


Sumber Gambar : Dokumen Pribadi


Dengan mengajak anak ke bazar buku, orangtua menjadi semakin tahu buku yang anak inginkan. Selain itu, anak bisa berpetualang mencari jenis buku yang disukainya.

Meskipun anak kami masih berusia 4 tahun, banyak manfaat mengenalkan dunia literasi pada anak. Meskipun anak kami belum bisa membaca dan menulis, tetapi ketrampilan membaca dan memiliki adab dalam memperlakukan buku.

Mengenalkan anak pada dunia literasi memang membutuhkan proses yang panjang. Terlebih harus ada kerjasama dengan pasangan maupun anggota keluarga lain untuk saling mensukseskannya.

#SahabatKeluarga
#LiterasiKeluarga

Comments

Popular posts from this blog

Review: Masker Beras Series Byvazo

Resensi Buku : The Perfect Husband

Wardah Aloe Vera Gel : Satu Gel untuk Semua Kebutuhan